Connect with us

Transportasi

Dongkrak Jumlah Penumpang LRT Sumsel, Menhub: Tambah Angkutan Feeder dan Bikin yang Unik

Published

on

Foto:istimewa
Foto:istimewa

Palembang, Bindo.id – Kementerian Perhubungan terus berupaya lakukan sejumlah langkah guna meningkatkan jumlah penumpang (ridership) angkutan massal di kota Palembang, seperti Kereta Api Ringan Sumatera Selatan (LRT Sumsel). .

“LRT ini harus banyak angkutan feedernya. Sejauh ini kolaborasi antara Kemenhub dengan Pemerintah Kota Palembang untuk menyediakan angkutan feeder ini sudah cukup baik. Ke depan kita akan menggandeng pihak swasta,” ujar Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, saat meninjau LRT Sumsel dan Angkot Feeder di Palembang, Sumsel, Ahad (19/2/2023).

Dia bilang, salah satu perusahaan perbankan nasional telah menyatakan akan berpartisipasi untuk menyediakan layanan angkutan feeder LRT Sumsel.

“Nanti ada sumbangan dari Bank Mandiri. Melalui program CSR-nya, mereka akan memberikan angkutan feeder, tetapi bentuknya unik seperti angkutan feeder Jeepney yang ada di kota Manila, Filipina,” ucapnya.

Menhub menginginkan angkutan feeder ini memiliki keunikan, sehingga dapat menjadi ikon baru kota Palembang yang menarik perhatian masyarakat.

“Palembang sudah terkenal dengan makananya yang enak, dan sekarang kita harus membuat angkutan feeder yang unik agar dapat memberikan pengalaman (experience) yang berkesan bagi masyarakat di Palembang maupun pendatang,” tutur Menhub.

Dia berharap, enam bulan ke depan, penambahan layanan angkutan feeder yang unik di kota Palembang sudah bisa diimplementasikan dan diharapkan semakin meningkatkan minat masyarakat di kota Palembang dan sekitarnya, untuk menggunakan angkutan massal.

Sebagaimana disampaikan Presiden Joko Widodo, Pemerintah berkomitmen mengutamakan penggunaan Angkutan massal di kawasan perkotaan, seperti halnya di kota Palembang. Untuk itu, pengembangan angkutan massal seperti LRT Sumsel yang merupakan LRT pertama yang ada di Indonesia, harus terus dilakukan.

Kota Palembang menjadi salah satu kota percontohan pengembangan angkutan massal perkotaan, karena memiliki layanan angkutan massal yang cukup lengkap mulai dari bus, LRT, angkot, sampai ke angkutan sungai dan danau, yang saling terhubung.

Baca Juga  Menhub: 10 Tahun Terakhir Pembangunan Transportasi di Seluruh Indonesia Relatif Meningkat

“Sejak diluncurkan tahun 2018, perkembangan LRT Sumsel luar biasa. Tahun 2019 penumpangnya mencapai 2,6 juta orang. Sempat menurun pada 2020 dan 2021 akibat pandemi Covid-19 hanya 1,5 juta penumpang. Kemudian, pada tahun 2022 melonjak menjadi 3 juta lebih. Tahun 2023 ini kita harapkan naik signifikan menjadi 4 juta orang per tahun,” bebernya.

Saat ini jumlah angkutan feeder LRT Sumsel (Angkot Feeder Musi Emas) yang telah beroperasi sebanyak 51 unit, yang tersebar di tujuh rute dan beroperasi mulai pagi hingga malam hari dari pukul 05.00 WIB – 19.16 WIB.

Angkutan feeder saat ini memilik tujuh rute perjalanan yakni koridor 1 (Talang Kelapa – Talang Buruk) dan koridor 2 (Asrama Haji – Sematang Borang) Koridor 3 (Asrama Haji – Talang Betutu), Koridor 4 (Stasiun Polrestabes – Perumahan OPI), Koridor 5 (Stasiun DJKA – Tegal Binangun), Koridor 6 (Stasiun RSUD-Sukawinatan), dan Koridor 7 (Bukit – Stadion Kamboja via Stasiun Sriwijaya).

Dalam tinjauannya, Menhub menaiki LRT Palembang dari Stasiun Bandara menuju Stasiun Bumi Sriwijaya, dan melanjutkan perjalanan dengan naik angkot feeder Musi Emas menuju halte terakhir, yakni halte SMA Negeri 10.

Dalam perjalanannya, Menhub juga berbincang dengan sejumlah penumpang. Salah satu penumpang bernama Yusuf yang berasal dari Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumsel mengatakan, datang dari jauh untuk menjajal LRT Palembang bersama keluarganya.

“Saya belum pernah naik LRT jadi ingin mencoba bersama anak-anak. Naik LRT enak, bersih, bebas macet dan on time,” katanya.

Turut hadir dalam peninjauan, Staf Utama Bidang Transportasi Darat Budi Setiyadi dan Staf Ahli Bidang Logistik dan Multimoda Robby Kurniawan, serta jajaran Badan Layanan Umum (BLU) Balai Pengelola Kereta Api Ringan Sumatera Selatan (BPKAR-SS) dan PT KAI Divre III Sumsel selaku operator dari LRT Sumsel.(bas)

Ikuti berita terkini dari BINDO di
Google News, YouTube, dan Dailymotion

Baca Juga  Kemenhub Komitmen Hadirkan Layanan Transportasi Publik Terjangkau