Connect with us

Otomotif

Atasi Polusi Udara, Ini Cara Agar Mobil Lulus Cek Emisi Kendaraan Bermotor

Published

on

foto:istimewa/lifepal

Jakarta, Bindo.id – Pemerintah akan melakukan uji emisi kendaraan bermotor sebagai salah satu solusi mengatasi memburuknya polusi udara di DKI Jakarta.

Pertanyaannya kini, bagaimana cara agar mobil lulus cek emisi gas buang?

Seperti diketahui, uji emisi kendaraan bermotor merupakan upaya pengecekan kelayakan kinerja mesin kendaraan dengan memakai alat khusus.

Dengan pengecekan ini, maka kadar buangan mesin yang memengaruhi tingkat polusi udara dapat diketahui.

Adapun syarat kendaraan lulus uji emisi untuk mobil bensin dengan tahun pembuatan di bawah 2007, maka kadar karbondioksida (CO2) harus memenuhi standar 3%, dengan HC 700 ppm.

Sedangkan mobil yang pembuatannya di atas tahun 2007, maka harus memenuhi standar CO2 1,5% dengan HC 200 ppm.

Sementara itu, untuk mobil mesin diesel dengan pembuatan di bawah tahun 2007 dan berbobot kurang dari 3,5 ton, maka kadar timbalnya sebesar 50%.

Mobil diesel berbobot di atas 3,5 ton, harus memenuhi kadar timbalnya harus 60%.

Lain halnya dengan mobil diesel dengan tahun pembuatan 2010 dan berbobot kurang dari 3,5 ton, maka harus memenuhi kadar timbal sebesar 40%.

Mobil diesel yang memiliki bobot lebih dari 3,5 ton, maka kadar timbalnya harus 50%.

Selain mobil, sepeda motor juga harus memenuhi syarat lulus uji emisi kendaraan. Sepeda roda dua berjenis mesin 2 tak dengan tahun pembuatan di bawah 2010 harus memiliki kadar CO2 di bawah 4,5% dengan HC 12.000 ppm.

Sedangkan motor mesin 4 tak dengan tahun pembuatan di bawah 2010 harus memenuhi standar karbondioksida tertinggi 5,5% dengan HC 2.400 ppm.

Kondisi tersebut tentu membuat kendaraan harus memenuhi syarat lulus cek emisi gas buang. Untuk memenuhinya, Anda bisa mengecek emisi gas buang dengan membawa kendaraan ke bengkel yang menyediakan fasilitas tersebut.

Baca Juga  Kenali Perbedaan Jenis-Jenis Asuransi Kesehatan Agar Tak Salah Pilih, Simak Tips dari LifePal!

Agar kendaraan dapat lulus uji emisi kendaraan bermotor, Anda juga bisa melakukan beberapa tips yang dipaparkan Benny Fajarai, Co-Founder yang juga CMO Lifepal.co.id, marketplace asuransi tepercaya yang pelaksanaannya diawasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Rajin Servis Mobil Secara Berkala

Agar menjaga performa kendaraan, servis berkala menjadi salah satu jawabannya. Rutin menjalani servis kendaraan akan membuat kondisi mobil Anda tetap terjaga, sehingga aman berlalu lintas di jalanan Ibu Kota.

Servis berkala membuat komponen masuk dan keluarnya bahan bakar terawat, sehingga bisa menjaga pembakaran maksimal. Tak hanya membuat hemat bahan bakar, mesin yang dirawat secara berkala juga lebih hemat, karena kerusakan yang dialami tidak terlalu berat.

Jika tidak berkala melakukan servis kendaraan, maka akan membuat pengeluaran perawatan kendaraan jadi membengkak.

Cek Saluran dan Jenis BBM yang Dipakai

Langkah selanjutnya adalah mengecek saluran masuk bahan bakar tidak dalam keadaan kotor, sehingga aliran udara ke mesin selalu aman. Sebab, angka HC atau kadar emisi lain dari hasil pembakaran akan semakin tinggi jika saluran terhambat.

Selain itu, penting untuk memastikan pemakaian BBM sesuai rekomendasi pabrikan dan jangan gonta ganti jenisnya dengan oktan berbeda-beda. Dengan pemakaian bahan bakar yang tepat, maka dapat membantu pembakaran di mesin jadi lebih baik dan sempurna, sehingga menentukan kualitas emisi gas buang.

Perhatikan Oli, Busi dan Koil Mobil

Memastikan kondisi oli senantiasa baik dan terawat, akan membantu kendaraan Anda lulus cek uji emisi gas buang.

Sebagai bagian pelumas mesin, oli berperan penting untuk menjaga mesin agar kondisinya selalu optimal dan prima. Lain halnya jika kendaraan jarang atau selalu telat ganti oli, tentu bisa membuat kinerja mesin jadi tidak baik.

Baca Juga  Mengenal Asuransi Gempa Bumi dan Cara Klaimnya

Tak hanya oli saja, memastikan kondisi busi tidak aus juga membuat kendaraan lulus cek uji emisi. Sebab, kondisi busi yang aus akan membuat kadar gas karbondioksida jadi tinggi.

Itulah sebabnya, Anda harus rutin mengganti busi sesuai periode waktu pemakaian. Selain itu, rutin mengganti koil mobil dengan melihat kondisi api yang dihasilkan busi agar keadaannya selalu baik.

Cek Filter Udara Mobil

Memerhatikan filter udara mobil agar tidak kotor dan menyumbat udara akan membuat udara yang masuk ke mesin tidak terhambat, sehingga angka HC senantiasa terjaga. Sebaliknya, jika pasokan udara dalam proses pembakaran kurang, maka gas keluar dari knalpot semakin tinggi.

Periksa Karburator dan Pengapian Mobil

Jika mobil yang digunakan memakai mesin karburator, pastikan Anda selalu memeriksa bagian karburator dan komponen pengapiannya. Tak hanya itu saja, cek pula bagian spuyer dan throttle valve dan mengatur dengan pengaturan yang pas agar mobil mendapat optimal performa dan efisiensi bahan bakarnya.

Periksa Sistem Pendingin dan Pelumas Mesin

Saat melakukan uji emisi gas buang, memastikan suhu mobil dalam kondisi stabil menjadi cara lain agar lulus cek emisi kendaraan bermotor. Caranya, memeriksa bagian sistem pendingin dan pelumas mesin.

Anda juga bisa memakai oli yang sesuai dan baik untuk mesin kendaraan, oli memengaruhi kadar karbon monoksida yang dihasilkan serta dapat mengendalikan emisi gas buang.

Itulah beberapa tips agar lulus cek emisi kendaraan bermotor di tengah solusi mengatasi polusi udara. Selain menjaga performa kendaraan, hal lain yang tak kalah penting dilakukan adalah melengkapinya dengan asuransi mobil sebagai pengaman keuangan.

Dengan asuransi kendaraan, maka hal-hal di luar kendali akan dapat ditanggung perusahaan asuransi. Sehingga, akan menambah keamanan dan kenyamanan Anda saat berkendara.(bas)

Ikuti berita terkini dari BINDO di
Google News, YouTube, dan Dailymotion