Connect with us

Transportasi

Ditjen Hubud Beri Teguran Keras Batik Air Buntut Insiden Penerbangan PK-LAT Makassar-Jakarta

Published

on

foto:ilustrasi/istimewa

Jakarta, Bindo.id – Direktur Jenderal Perhubungan Udara Maria Kristi Endah Murni sangat menyayangkan atas ketidaknyamanan yang dialami penumpang pesawat Batik Air PK-LAT dengan nomor penerbangan BTK 6293 rute Makassar – Jakarta pada Kamis (7/9/2023).

Berdasarkan laporan yang diterima, pesawat Batik Air mengalami insiden pada proses penurunan penumpang sesaat setelah tiba di Bandara Soekarno-Hatta.

Pesawat mengalami tidak berfungsinya air conditioning dan padamnya lampu kabin, sehingga menimbulkan ketidaknyamanan penumpang.

“Kami menegaskan bahwa keselamatan dan keamanan penerbangan serta kenyamanan seluruh penumpang juga awak pesawat adalah prioritas utama. Kami memahami kekhawatiran  dan ketidaknyamanan  penumpang akibat padamnya lampu dan AC yang tidak berfungsi. Untuk  itu selaku regulator kami telah memberikan teguran keras kepada  Batik Air dan secara paralel melakukan investigasi atas kejadian tersebut,” tegas Kristi di Jakarta, Kamis (14/9/2023).

Ditjen Hubud dalam surat teguran kerasnya kata dia, meminta kepada PT Batik Air Indonesia untuk segera melakukan beberapa langkah penanganan tindak lanjut.

1. Menyampaikan langkah-langkah penanganan keluhan penumpang yang dilakukan oleh PT Batik Air dan langkah-langkah perbaikan dengan melakukan root cause analysis guna menemukan penyebab masalah tersebut kepada Ditjen Perhubungan Udara.

2. Meningkatkan kapabilitas komunikasi pada personil terkait dengan kegiatan penerbangan penumpang dan unit kerja terkait di Bandar Udara.

3. Meningkatkan kesiapan personel, prosedur, dan fasilitas dalam pelaksanaan kegiatan penerbangan.

Laporan awal yang diterima bahwa pesawat mengalami kendala operasional saat proses menurunkan (disembark) penumpang.

Kronologi kejadian  sesuai laporan adalah pada 7 September 2023, pesawat PK-LAT Airbus A320 Batik Air melakukan penerbangan BTK 6293 dari Makassar menuju Jakarta.

Proses  penerbangan berjalan normal,  namun ketika melakukan proses menurunkan penumpang terdapat kendala tidak berfungsinya Ground Power Unit (GPU) yaitu peralatan pendukung pesawat ketika di darat yang berfungsi sebagai alat pensuplai kelistrikan pesawat telah disiapkan sesuai dengan kebutuhan pesawat.

Baca Juga  Bandara Kertajati Jabar Jadi Tempat Parkir Pesawat Tamu KTT ke-43 ASEAN

Tidak berfungsinya GPU ini  mengakibatkan sistem kelistrikan dan air conditioning (pendingin udara) di dalam kabin tidak berfungsi.

Pihak ground handling sudah mendatangkan GPU pengganti namun tidak mampu mensuplai aliran listrik ke pesawat udara.

Terhadap kondisi dimaksud Pilot in Command (PIC) memutuskan untuk segera dilakukan penurunan penumpang tanpa menggunakan GPU mempertimbangkan waktu menunggu penumpang yang terlalu lama.

Namun demikian proses menurunkan  penumpang harus dalam kondisi mesin pesawat dimatikan.

Sesuai dengan prosedur, Pilot yang sedang bertugas (Pilot In Command/PIC) segera melakukan koordinasi dengan awak pesawat, personel Ground Handling, dan mekanik pesawat, untuk menggunakan flash light dalam proses penurunan penumpang mengingat tidak terdapat supply kelistrikan untuk menerangi kabin.

PIC juga sudah melakukan pemberitahuan ke penumpang bahwa mesin pesawat akan dimatikan untuk proses penurunan penumpang dalam kondisi gelap di kabin pesawat.

Setelah itu diinformasikan juga kepada seluruh penumpang terhadap kondisi yang sedang terjadi dan menyiapkan langkah mitigasi untuk dapat menurunkan penumpang secara aman dan selamat meskipun dalam kondisi kabin gelap tetapi hal tersebut yang mengakibatkan penumpang panik.

“Ditjen Hubud menegaskan bahwa aspek keselamatan, keamanan, kenyamanan, dan kepatuhan (safety, security, services, and compliance) adalah prioritas dalam penerbangan. Apabila terdapat pelanggaran aturan baik keselamatan maupun keamanan penerbangan, maka Ditjen Hubud akan memberikan sanksi sesuai dengan aturan yang berlaku, sehingga kejadian serupa tidak terulang,” ujar Kristi

Dalam hal insiden ini, Batik Air selaku maskapai penerbangan harus selalu mematuhi ketentuan keselamatan keamanan dan pelayanan yang berlaku dalam pelaksanaan operasionalnya.

Setiap pelanggaraan atas ketentuan akan dikenakan sanksi sesuai aturan yang berlaku.

“Selain itu kami juga mengingatkan kepada masyarakat  dan seluruh pengguna jasa transportasi udara pada saat dalam, dan setelah penerbangan agar mematuhi segala instruksi yang diberikan oleh awak pesawat guna menjaga keselamatan dan keamanan penerbangan,” tutup Kristi. (bas)

Ikuti berita terkini dari BINDO di
Google News, YouTube, dan Dailymotion

Baca Juga  Pesawat Super Air Jet Terbang Langsung dari Jakarta ke Danau Toba di Bandara Silangit, Simak Jadwalnya!